Apa yang membuat Make-Up Organik Lebih Baik?

Sebagian besar produsen kosmetik organik bangga memberikan Anda kosmetik berbasis organik yang diproduksi menggunakan
standar setinggi mungkin. Kosmetik dan produk perawatan kulit berlabel organik harus melewati standar sertifikasi tertentu.
Pengguna make up organik percaya bahwa mereka mendapatkan produk yang lebih sehat dan berkualitas tinggi.

Pembuat kosmetik organik berkualitas tinggi mengharuskan bahan-bahannya alami dan berasal dari bahan mentah,
bahan-bahan organik bebas pengawet yang diproses secara dingin agar tidak merusak fitur-fitur halus dari produk.
Sementara setiap produk membutuhkan pemrosesan, produsen make-up organik melakukan ini dengan cara yang ramah lingkungan.
Riasan organik menghindari bahan pengawet sintetis atau yang melepaskan formaldehyde yang dapat masuk ke kulit individu.
Ini berarti bahwa tidak ada paraben, turunan urea atau produk penghasil formaldehida lainnya yang digunakan dalam kosmetik mereka. Dalam
dengan cara yang sama, tidak ada petrokimia yang digunakan, yaitu bahan pengawet yang berasal dari minyak bumi. Ini termasuk petroleum jelly,
minyak mineral, paraben, propilen glikol, aseton atau produk seperti benzena digunakan.

Beberapa kosmetik membutuhkan langkah ekstraksi dengan pelarut. Sebagian besar pelarut kimia cukup beracun bagi manusia dan ini
dihindari dalam produksi make up organik. Phthalates, ditemukan dalam plastik, telah diketahui meniru hormon, estrogen, dan
dapat menyebabkan penyakit terkait wanita. Ini juga dihindari dalam pembuatan dan pengemasan riasan organik.
Deterjen yang biasa digunakan, seperti Sodium Lauryl Sulfate dan senyawa terkait, dijauhkan dari make-up organik dan perawatan kulit
produk. Ini mengiritasi kulit dan pilihan alami lainnya tersedia. Selain itu, semua bahan dalam ini
jenis make up harus bersertifikat organik atau diverifikasi sebagai bebas pestisida.

Sebagai bagian dari bersikap baik terhadap lingkungan dalam pembuatan kosmetik organik, banyak produsen mengharuskan tidak ada hewan
menguji atau kekejaman lainnya terhadap hewan dalam pembuatan produk mereka. Semua wewangian adalah alami dan semua minyak esensial datang
dari sumber alami. Perhatian khusus dibuat untuk memastikan tidak ada residu pestisida dalam produk organiknya.
Minyak atsiri diekstrak dari kulit kayu, akar, bunga, batang dan daun dari sumber tanaman organik. Mereka ditekan dingin atau
kukus suling agar minyak tetap segar dan tidak rusak. Minyak atsiri digunakan sebagai pengawet make up organik, pengharum
dan untuk membuat tekstur tertentu. Hanya sedikit minyak esensial yang digunakan untuk melindungi kulit sensitif.

Dalam beberapa kasus, make up organik dapat mengandung besi oksida dan titanium dioksida yang diproses secara sintetis tetapi ada di Indonesia
alam. Di alam, bijih ini mengandung terlalu banyak kontaminan untuk dapat digunakan. Selain itu, minyak fraksinasi sering
digunakan yang berasal dari minyak kelapa dan minyak sawit. Ini dianggap sebagai bagian semi-sintetis dari make up organik.

Karena beberapa perusahaan dapat menyebut produk mereka alami, konsumen perlu bertanya lebih lanjut dan melihat daftar bahan untuk
pastikan produk kosmetik yang mereka beli memang organik. Semoga informasi di atas akan membantu konsumen
tertarik untuk membeli produk organik paling aman, sehat dan paling ramah lingkungan.

Hello world!

Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!